6/02/2013

PERGERAKAN KAMERA


Haloo... sobat Yuang patuih, pada artikel kali ini saya ingin berbagi tentang Pergerakan Kamera atau Camera Movement. Pertama sekali didalam dunia cinematografy setiap kita menggerakan camera mempunyai istilah tersendiri,hal ini agar di antara insan cinematography(film/video) terdapat kesamaan atau keseragaman istilah.

Dan setiap PERGERAKAN KAMERA memiliki tujuan/maksud/makna jadi harus di usahakan untuk tidak melakukan pergerakan kamera yang tanpa tujuan.

CAMERA MOVEMENT/PERGERAKAN KAMERA  itu adalah :

1.PANNING

Pergerakan kamera dengan poros horisontal ke kiri  atau ke kanan dengan atau tanpa tripod. Poros yang di maksu disini adalah kepala tripod yang bisa bergerak, atau pergelangan tangan kita saat memegang kamera.
-          Pan Left          : Pergerakan kamera menoleh kekiri
-          Pan Right        : Pergerakan kamera menoleh ke kanan

2.TILTING

Pergerakan kamera dengan poros vertikal di mana kamera menunduk atau mendonga/menengadah dengan atau tanpa tripod
-          Tilt Up                        : Menengadah ke atas
-          Tilt Down       : Menunduk ke bawah

3.TRACKING

Pergerakan kamera mendekati atu menjauhi obyek ( diam) dengan atau tanpa tripod/dolly.
-          Track in           : Mendekati obyek
-          Track out         : Menjauhi obyek

4.CRAB

Pergerakan kamera dimana kamera di geser ke kiri maupun ke kanan dengan atau tanpa tripod.
Sesuai dengan nama nya yang dalam bahasa indonesia artinya KEPITING maka pergerakan ini adalah menyerupai jalannya kepiting, menyamping.
-          Crab Left        : Kamera bergerak ke kiri
-          Crab Right      : Kamera bergerak ke kanan

5.ZOOMING

Dalam ZOOMING ini yang bergerak bukan nya kamera tetapi lensa kamera yang bergerak maju atau mundur   mendekati/menjauhi obyek sementara kamera nya diam
-          Zoom In          : Lensa bergerak maju ( gambar menyempit / mendekat )
-          Zoom Out       : Lensa bergerak mundur ( gambar melebar / menjauh )

6. FOLLOW
Adalah gerakan kamera yang dilakukan dengan mengikuti object bergerak. Berbeda dengan panning, follow dilakukan dengan cara kamera ikut bergerak searah dengan object.

7. LEVEL

Pergerakan kamera dimana kamera di geser ke atas atau  kebawah.
-          Level Up         : Kamera digeser ke atas
-          Level Down    : Kamera digeser ke bawah

Itulah istilah istilah dari pada CAMERA MOVEMENT yang lazim di gunakan.

Diharapkan dengan kita mengenal PERGERAKAN KAMERA ini kita tidak akan kesulitan dalam menyampaikan maupun menerima instruksi dari rekan kerja kita .
TIPE SHOT

Salam super buat Sobat Kinema.... :)

Pada postingan perdana ini saya ( Admin Blog Kinema ) akan mencoba membuat artikel tentang Teknik Tata
Kamera. Cara pengambilan gambar dengan kamera video akan sangat memberikan efek emosional tertentu pada penonton. Maka tipe-tipe shot, sudut pengambilan gambar, serta pergerakan kamera  adalah satu dari rangkaian yang terpenting.

Di dunia television broadcasting, aspek pengambilan gambar dalam karya audio visual terdapat beberapa variasi cara pengambilan gambar (cameraworks) yang diantaranya Tipe Shot / Size Shot, Sudut Pengambilan Gambar / Camera Angle dan Pergerakan Kamera / Camera Movement.

Pada postingan kali ini saya akan mencoba menjabarkan Tipe Shot / Size Shot

Tipe Shot / Size Shot 

Shot adalah potongan gambar yang terekam oleh kamera, sedangkan Tipe shot / Size Shot atau ukuran gambar merupakan besar kecilnya subyek dalam sebuah frame. 

Masing masing ukuran shot memiliki makna yang berbeda beda ketika diimplementasikan pada pengambilan sebuah gambar / shooting. Dalam pengambilan gambar harus selalu memperhatikan tipe shot. Tipe shot ini nantinya akan menghasilkan rangkaian cerita. Semangkin lengkap dan variatif yang di shooting maka semangkin lengkap dan variatif pula rangkaian cerita yang di hasilkan.

Beberapa istilah tipe shot yang di pakai oleh pertelevisian maupun perfilman belum ada aturan baku, tidak semua memakai istilah yang sama tapi tetap mengacu pada ukuran yang sama. Salah satu contoh ukuran setengah obyek dari pinggang hingga atas kepala ada yang memakai istilah “Medium Shot” dan ada “Midle Shot”
 
Berikut ini akan dijelaskan secara rinci tentang tipe shot yang sering di pakai diantaranya :

ECU ( EXTREME CLOSE UP )

Teknik pengambilan gambar sebagian dari keseluruhan obyek yang di bidik, misalnya matanya, kupingnya, atau mulutnya saja, juga bisa diterapkan terhadap benda lain yang tidak bernyawa seperti pisau, pistol, batu dan lain sebagainya.

Fungsi dari teknik ini adalah ingin menyampaikan karakter detail dari sebuah obyek, sehingga karakternya dapat dilihat secara nyata dan jelas oleh pemirsa. 

Dalam implementasinya tipe shot selalu di padukan secara bersamaan dengan camera angle dalam setiap pengambilan gambar. Sehingga dalam menyusun scriptnya nanti akan seperti “ Extreme Close Up ON Low Angle “ pengertian ini menjelaskan bahwa obyek yang dibidik framenya ECU dan posisi kamera berada di bawah obyek.

BCU ( BIG CLOSE UP )

Teknik pengambilan gambar sebagian dari wajah, dari dagu hingga kepala atau kening. Pengambilan gambar ini lebih tajam dari pengambilan gambar Close Up.

Tipe shot ini dapat mewujudkan kedalaman pandangan mata, kebencian raut wajah, emosi hingga keharuan. Tanpa kata kata , tanpa bahasa tubuh, tanpa intonasi BCU sudah mewujudkan semuanya. 

Contoh ini dapat dilihat pada bentuk frame yang menceritakan ekspresi wajah seorang lagi menangis, takut, terharu, tertawa serta yang lainnya.

CU ( CLOSE UP )

Teknik pengambilan gambar sebagian dari keseluruhan obyek, dari ujung kepala sampai batas bahu atau dada seseorang. Fungsi dari teknik ini adalah ingin menyampaikan karakter detil dari sebuah obyek, sehingga karakternya terutama pada obyek manusia dapat dilihat secara nyata dan jelas oleh pemirsa.

Pengambilan gambar ini biasanya menampilkan identifikasi psikologi sebuah karakter yang memerlukan perkuatan rincian detail berbagai aksi.

MCU ( MEDIUM CLOSE UP )            

Teknik pengambilan gambar dari ujung kepala sampai ulu hati seseorang.

MS ( MEDIUM SHOT )

Teknik ini akan memvisualisasikan setengah dari keseluruhan bidikan obyek manusia misalnya dari ujung kepala hingga pinggang obyek atau seseorang. Fungsi dari teknik ini ingin menyampaikan keadaan obyek beraktifitas. Contoh ini dapat dilihat pada bentuk frame yang menceritakan keadaan seseorang atau komunitas melakukan sesuatu diantaranya makan, mengadakan rapat, melakukan pembicaraan dan sebagainya. Selain itu juga mengambil tampilan pada saat dua orang berbicara, sehingga bisa membuat penonton merasa berada sejajar dengan orang yang di tampilkan. 

KNEE SHOT

Teknik ini dengan ukuran gambar tiga perempat ( ¾ ) dari keseluruhan bidikan obyek manusia misalnya dari ujung kepala sampai lutut obyek atau seseorang.

FS ( FULL SHOT )

Teknik pengambilan gambar keseluruhan bidikan obyek manusia atau binatang maupun kendaraan, misalnya dari ujung kepala hingga ujung kaki.

LS ( LONG SHOT )

Teknik pengambilan gambar yang menunjukkan kesan luas pandang dan mengecilnya obyek dari pandangan, sehingga keberadaan obyek terlihat jauh dari pandangan mata.

Fungsi dari teknik ini ingin menyampaikan keadaan obyek yang beraktifitas dengan keluasan suasana lingkungan dimana obyek berada.

EXTREME LONG SHOT

Teknik pengambilan gambar yang mana obyeknya lebih kecil dari Long Shot dengan menampakkan suasana keberadaan obyek yang lebih luas. Shot ini digunakan apabila gambar yang ingin diambil adalah gambar yang sangat sangat jauh, panjang, luas dan berdimensi lebar.

ESTABLISHING SHOT

Pengambilan gambar secara keseluruhan suatu tempat atau pemandangan untuk memberi orientasi tempat dimana peristiwa atau adegan itu terjadi, biasa disingkat ESTABLISH saja, 

ONE SHOT

Shot yang menampilkan satu orang / Obyek terlepas dari jauh atau dekatnya pengambilan gambar.

TWO SHOT

Shot yang menampilkan dua orang / Obyek terlepas dari jauh atau dekatnya pengambilan gambar.

THREE SHOT

Shot yang menampilkan tiga orang / Obyek terlepas dari jauh atau dekatnya pengambilan gambar.

GROUB SHOT

Shot yang menampilkan sekelompok orang / Obyek atau lebih dari tiga orang / obyek terlepas dari jauh atau dekatnya pengambilan gambar.

OSS ( OVER SHOULDER SHOT )

Pengambilan gambar dimana kamera berada di belakang bahu salah satu pelaku atau di belakang objek yang membelakangi, dan tampak di dalam frame. Sementara obyek utama tampak menghadap kamera dengan bahu lawan main.

POV ( POINT OF VIEW )

Kamera sebagai sudut pandang pelaku atau subjek gambar.



0 komentar: